Menuju Financial Freedom

Semenjak gue resign dan memutuskan untuk jadi ibu RT awal januari lalu, otomatis banyak yang berubah dalam urusan finansial keluarga (kecil) kami. Yang tadinya income mengalir dari 2sisi, sekarang (alhamdulillah) 1aja.

Tadinya gue pikir bakalan berat, kebutuhan pasti semakin meningkat tapi pendapatan dari 1sumber malah di ‘cut’. Tapi selama kita ngejalaninnya ikhlas insya allah semua akan baik2 saja. Gue percaya rezeki tiap manusia udah ada yang ngatur, tinggal gimana kitanya aja berusaha dan berdoa.

Alhamdulillah gue ngerasa beruntung bisa diizinin suami buat berenti kerja (dulu), karena insya Allah shahlaa udah agak besar gue pengen kerja lagi juga, tapi yah..ga mau yang jauh2 lagi🙂. Gue sangat merasakan dilema nya ibu2 yang harus ninggalin kerja anaknya, apalagi menderitanya si ibu di kantor kalo anaknya lagi sakit atau yang terpaksa ninggalin anaknya dirumah sama pengasuh nya aja..Oooouuhh..been there!! I’m proud of you working mommas wherever you are!!

Back to financial topic, sebenernya intinya cuma gimana cara kita ngaturnya aja kan? Seberapapun besar dan banyaknya penghasilan seseorang ngga akan menjamin kesejahteraan keuangannya toh? Paling yang berubah sekarang ya gue ngga bisa belanja seenaknya lagi, kl kmrn2 punya gaji sendiri yang bebas gue apain aja, ya sekarang hikmahnya gue udah (lumayan) bisa ngontrol itu.

Bersyukur banget punya suami yang amat sangat mempercayakan seluruh urusan pengelolaan keuangan ini sama istrinya, dia urusan nyarinya ajah🙂. Udah kebiasaan dari dulu emang gue selalu bikin monthly budget, jd sampe sekarang pun tiap bulan gue selalu bikin list expenses dan pos2 yang harus dibayar, mulai dari bayar kartu kredit, transfer ke nyokap, bayar tagihan handphone, bensin, belanja bulanan, gaji ART, dll. Dan ART gue ini ngga mau diambil gajinya tiap bulan, ntar aja sekalian katanya. Tapi tetep budget gaji bulanan nya gue transfer ke 1 rekening gue supaya ngga kepake yang ujung2nya nanti gue pusing sendiri pas dia mau pulkam.

Walaupun ngga hidup yang serba berlebih, tapi gue sudah amat sangat bersyukur, masih bisa ngasih ke orangtua (nyokap & mertua gue) lah yang penting. Alhamdulillah juga udah bisa nabung dan sedikit2 sambil belajar investasi. Kira2 gini lah..

1. Dana darurat kita simpen di BC*, walaupun bank ini ATM tiap meter ada,tapi ya sesuai judul pos nya, ngga akan dipake kalo ngga darurat.

2.Tabungan untuk playgrup/TK nya shahlaa yang kurleb 2tahunan lagi gue pake tabungan rencana M*ndiri, autodebet dr rekening tiap bulan. Pokoknya uang nya shahlaa dr manapun (baca : kado/hadiah/angpao/fee) gw masukin sini semua.

3. Reksadana, karena gue pun masih belajar, dan masih awam buat investasi satu ini,gue ambil di bank yang sama yang bisa installment tiap bulan autodebet rekening juga. Gue beli RD ini 1 untuk persiapan uang kuliahnya shahlaa, 1lagi untuk pensiunnya abang. Untuk detail RDnya ngga usah dibahas dulu lah yah, namanya juga masih belajar, itupun gue pilihnya agak2 capcipcup ajah liat profil & grafiknya.

4. Buat belanja bulanan, dan belanjaan lainnya termasuk buat week end gue taro di rek BC* gue satu lagi yang pastinya terpisah dengan dana darurat itu.

5. Masih harus nyiapin budget buat asuransi jiwa abang + cicilan KPR soon..insya allah.

6. Untuk budget liburan gue belom misahin sendiri sih, walaupun buat gue+abang, liburan bisa jadi kebutuhan yang nyerempet2 ke primer..hayah..lebay. Tapi selama ini alhamdulillah budget liburan selalu teratasi dari bonus.🙂

Kurang lebihnya gitu lah, dari dulu masih single pun gue udah terbiasa buat ngatur uang gue sendiri,sampe pernah suatu saat gue bingung kok uang gue abis gitu aja ntah kemana ngga berasa, gajian numpang lewat doang,akhirnya selama 3bln berturut2 gue bikin list pengeluaran gue tiap harinya DETAIL. Sampe naek angkot 2rb perak pun gue tulis. It works..at least buat gue, karena tau itu uang kemana aja larinya akhirnya gue bisa smakin kontrol dan ngurangin pos2 yang ngga perlu.

Ternyata saat itu expenses yg cukup signifikan adalah entertainment,untuk sekedar makan2 & ngopi2 aja sih sebenernya, tapi itu hampir tiap hari pulang kerja atau minimal seminggu 3x. Ngga bener inih..setelah sadar dan mulai berhemat baru berasa🙂. Ngurangin kebiasaan itu jd cukup seminggu 1x aja, ngerubah kebiasaan berangkat & pulang kerja naik taksi kalo ngga ada yg jemput jadi naik angkot ajah. Dan yah.. I did it!! *senyumlebar*

Tiap orang punya cara yang beda dalam mengatur keuangannya, begitu juga untuk investasinya, metode yang cocok untuk orang itu belum tentu cocok sama gue. Untuk urusan ini gue banyak belajar dari orang2 yang gue yakinin lebih pintar dan berpengalaman dalam hal financial, tapi skali lagi tetep disesuaikan dengan kondisi dan profil keuangan kita masing2. Let’s make money, save money and effectively manage our money. Ciayoo!!!

Sebelum diakhiri, mari kita berdoa dulu.

Ya allah..berikanlah selalu suamiku kesehatan, kekuatan, kemampuan, kemudahan, dan kelancaran dalam mencari nafkah untuk keluarga kami, dan jadikanlah kami hambaMu yang selalu bersyukur. Amin ya rabbalalamin.

Posted with WordPress for BlackBerry.

6 responses to “Menuju Financial Freedom

  1. Tri indriatni

    ternyata semua ibu2 bekerja mengalami itu.khawatir sama anak terus.setuju kita cari kerja yang deket2 ajah, biar semua terkontrol.salam kenal buat shahlaa ya cit…….

  2. Sama banget deh cit.. gw juga bikin Tabungan Rencana buat si Fadhil… Sebenernya sih gw kalo Mandi*i itu emang buat nabungin anak2 deh pokoknya, jadi walaupun yang ga ke auto-debit-nya tetep gw ga pake, buat emergency (insya Allah jangan sampe ada emergency deh..).

    Trus kalo utk sekolah dll, gw udah masukin insurance aja..

    Yang dana hari2 gw di BC*.. gitchuu..

    • ternyata ada temen juga gue..kalo ngga gitu stress juga ya ja mikirin uang sekolah sekarang..lah, gimana ntar pas waktunya shahlaa sekolah..😥
      Hihihi..kalo odong mah kita samaan lagi…nah gue yang notabene sarjanah ekonomih masih kurang mudeng sama per-RD-an, itu aja gue banyak belajar sama laki gue yang dulu kerja di bank…wkwkkww…bikin malu🙂 !!!!

  3. oh iya satu lagi.. karena gw bukan orang keuangan.. gw ga paham deh yang reksa dana lah apa lah… hehehhee,.. pokoknya intinya gw NABUNG-in aja di Mandi*i and asuransi.. ehehhehe.. odong banget deh otak gw..

  4. kayaknya gw juga hampir sama kaya loe cit…
    btw kalo untuk urusan pendidikan Danish… gw pake Manuli*e dimana gw ambil Program Prosiswa Platinum 10, gw udah mulai sejak hampir 2 tahun ini. gw cukup bayar premi 7.376.300,-/thn, dan UP : 50 jt
    Example :
    Ilustrasi untuk Tertanggung :Oktiarno Hariadi untuk Danish
    Program : Prosiswa Platinum 10
    Uang Pertanggungan Jiwa : Rp50,000,000

    Masa Pembayaran Premi :10 tahun
    Premi per Tahun : Rp7,376,300 Total 10 th Rp73,763,000
    Premi Per 6 Bulan : Rp3,872,558 Total 10 th Rp77,451,150

    BENEFIT/MANFAAT :
    SD : Rp5,000,000
    SMP : Rp7,500,000
    SMA : Rp12,500,000
    UNIVERSITAS : Rp40,000,000
    UANG KULIAH TAHUN KE 1 : Rp7,500,000
    UANG KULIAH TAHUN KE 2 : Rp7,500,000
    UANG KULIAH TAHUN KE 3 : Rp7,500,000
    UANG KULIAH TAHUN KE 4 : Rp7,500,000
    LULUS SARJANA : Rp30,000,000
    TOTAL TERIMA UANG : Rp125,000,000
    Jika Tahapan diambil pada saat anak ( DANISH ) berusia 23 tahun, Nilai tunai yang didapat : Rp172,508,000

    BENEFIT LAINNYA :

    1 Jika Tertanggung Meninggal Dunia dalam masa pembayaran Premi, maka ahli waris akan menerima sebesar Uang Pertanggungan (UP) Rp50,000,000 dan STOP Bayar Premi. Dan Ahli Waris akan tetap menerima manfaat diatas sampai Anak selesai sekolah ( menjadi SARJANA ).

    Jadi meskipun di dunia ini ada krisis / apalah kita tetep nerimanya ya segitu aja.. ga lebih & ga kurang…
    lumayan lah, anggep aja kita nabung tiap bulannya tapi tetep di auto debetnya per tahun.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s